Wednesday, February 2, 2011

syukur..alhamdulillah.





Nikmat Allah kepada hambanya tidak terhitung.Lihat sahaja di sekeliling kita.Udara yang kita hirup tanpa henti itu, adakah perlu di bayar?? sama sekali tidak. Sebaliknya ia percuma(tanpa charge2 tersembunyi). Dan sekiranya Allah meletakkan harga bagi setiap sedutan udara saya kira sudah pasti kita tidak akan mampu dan sebaliknya kita terpaksa berhutang kepada Allah kerana tidak mampu membayarnya.


Kemudian lihat pula pada tubuh badan kita. Lengkap dengan anggota. Ada tangan,kaki,  hidung, mata, telinga. Tiada yang cacat. Ada orang yang berkata "ah, aku ni dah la miskin, duit satu sen pun xde!"


Bagi saya si polan/polanah ini silap.Sebenarnya dia adalah seorang yang kaya. Kaya? Ya kaya. Mungkin bukan dari segi harta atau wang ringgit.Tetapi di kaya kerana mempunyai tubuh badan yang lengkap dan sihat.


Perumpamaannya ringkas.Kita bandingkan antara si polan ini dengan si kaya raya, punya banyak kereta. Kereta BMW digunakan hanya untuk ke pasar membeli ikan.Rumah tak payah cakap, nah 15 tingkat(kalah Datuk Yusof Haslam). Namun si kaya ini hanya terlantar di katil hospital. Semua penyakit dia anda.Kencing manis, darah tinggi, sakit jantung. Hendak jalan pun tidak boleh. Sehinggakan makan pun perlu disuap.


Lihat.. disini saya ingin bertanya pula pada kalian.Siapa yang lebih kaya? Si polan tadi yang tidak punya apa-apa namun dikurniakan tubuh yang sihat dan bisa melakukan apa yang dia mahu atau si kaya yang menggunung hartanya namun langsung tidak membawa apa-apa makna kepada dirinya.


Allah Azza Wa Jalla berfiman:


"Maka ingatlah kepadaKu.Nescaya Aku ingat kepadamu. Dan berterima kasihlah kepadaKu dan janganlah kamu menyangkal nikmatKu."
(Al-Baqarah:152)


"...Nanti kami balasi orang-orang yang berterima kasih kepada Kami".
(Ali-Imran:145)


"Demi jika kamu berterima kasih, nescaya Ku tambah nikmat yang ada padamu, tetapi jika kamu kufur (tiada berterima kasih) sesungguhnya seksaanKu amat keras."
(Ibrahim:7)


Woo.. amacam?? modal kita sangat murah dan saya kira tidak memerlukan kos langsung.Tapi pulangannya nah berlipat kali ganda(kalah perniagaan MLM,hehe).Hanya mengucapkan syukur disamping mentaati Allah. Allah tambah dan tambah dan tambah nikmat pada kita.Maha Pemurah kan Allah.


Namun, iblis mengancam hendak menyesatkan manusia.


"..(Sehingga) kebanyakan mereka tidak berterima kasih (kepada Engkau)."
(Ali-Imran:17)


"Sedikit hamba-hambaku yang bersyukur."
(As-Saba':13)


Iblis tidak akan pernah berhenti menyesatkan manusia. Menyerang dari setiap penjuru, kiri dan kanan. Kecuali dua sudut ini iaitu atas dan bawah. Oleh itu kita perlu menggunakan kedua sudut ini sebaik mungkin.


Bagaimana?


Dari atas, kita perlu sentiasa berdoa kepada Allah supaya sentiasa dilindugi daripada syaitan yang terkutuk dan mohon rahmatNya. Hanya dengan rahmatNya yang akan memayungi kita daripada serangan dan godaan iblis dan syaitan.


Kemudian dari bawah, kita hendaklah merendahkan diri kita serendah-rendahnya di hadapan Allah. Kita adalah selemah-lemah dan sehina-hina hamba di hadapan Nya. Tidak punya apa-apa.Dan pada Allah tempat kita bergantung.


Marilah jadi hamba yang bersyukur.


Syukur, alhamdulillah =)

keajaiban Ilahi



Percaya atau tidak pesona keajaiban yang tidak pernah kita bayangkan sebelum ini selalu hadir dalam hidup kita.. betul2 unsangkarable (bak kte pensyarah math sy d matrix dlu..he2)
membuatkan kita berfikir betapa hebat nya Allah.. yang menetap dan mengatur segala yang ada di langit dan di bumi dan yang ada di antaranya dengan begitu cantik dan begitu molek sekali.

setiap yang berlaku membawa hikmah yang tidak terjangkau oleh benak fikiran kita.

mari kita renungi kisah yang ingin saya paparkan

Pada suatu, sepasang suami isteri sedang makan di rumah mereka.Tiba-tiba pintu rumah diketuk oleh seorang pengemis. Melihat keadaan yang daif itu, si isteri berasa terharu dan ingin memberi makan kepada pengemis itu. Tetapi sebagai isteri yang taat dan patuh kepada suaminya, dia meminta izin terlebih dahulu. 

"wahai suamiku, bolehkah aku memberi makanan kepada pengemis itu?"

Rupa-rupanya sikap si suami ternyata berbeza daripada si isteri. Dengan suara lantang dan kasar, dia menjawab." Tidak payah. Halau sahaja dia dan tutup pintu!"

Wanita berhati mulia itu terpaksa menurut perintah suaminya dengan hati yang sedih dan tidak memberi makan kepada pengemis itu.

Tidak selama selepas itu, perniagaan si suami mengalami kemerosotan dan akhirnya bankrap. Dia terpaksa menanggung beban hutang yang begitu banyak.Dan disebabkan sifat suami isteri yang berbeza, rumah tangga mereka menjadi huru-hara..dan akhirnya mereka bercerai.

Tidak lama selepas tempoh idahnya tamat. Wanita itu dipinang dan berkahwin semula.Suaminya merupakan seorang ahli perniagaan yang berjaya di kota dan hidup bahagia.

Pada suatu hari, ketika wanita itu sedang makan tengahari bersama suami barunya, tiba-tiba ada seseorang mengetuk pintu rumah mereka. Apabila pintu dibuka, ternyata terdapat tetamu yang tidak diundang iaitu seorang pengemis. Wanita itu berasa amat sedih melihat keadaan pengemis yang amat daif itu. Lalu dia berkata kepada suaminya "Bolehkah saya memberi makan kepada pengemis itu?"

"Ya, berikan makanan kepada pengemis itu"

Selepas memberi makan kepada si pengemis. Si isteri terus berlari masuk ke dalam rumah dan menangis teresak-esak. Si suami berasa kehairanan dan bertanya " Mengapa kamu menangis? Adakah kerana aku menyuruh kamu memberi daging ayam kepada pengemis itu?

Si isteri menggelengkan kepala, lalu berkata dengan sedih." Saya sedih dengan perjalanan takdir yang sungguh menakjubkan. Kamu tahukah siapa pengemis di luar itu? Dia adalah bekas suamiku".

Mendengar penjelasan si isteri, si suami berasa amat terkejut dan berkata" tahukah kamu siapa yang kini menjadi suami kamu? Saya adalah pengemis yang dulu di halaunya!"

Allahu akbar..!! siapakah yang mengaturkan peristiwa ini? tentulah Allah azza wajalla.. hebatnya Allah.

satu peristiwa yang benar2 menyentuh hati kecil saya. Agungnya Allah menyusun ketentuanNya.
dia yang berkuasa di atas setiap ciptaanNya.

sebagai makhluk Allah yang terlalu kerdil dan boleh saya kiaskan kita adalah habuk yang lebih kecil dr habuk yang ada di bumi ini jika hendak dibandingkan dengan zat Allah yang Maha Besar.
hendaklah kita kembalikan segala urusan kita kepada Allah dan perlulah kita menjadi insan yang taat  dan sentiasa cintakan kebaikan.

Ayuh kita menjadi insan yang bermanfaat..moga2 kita dikurniakan ketentuaan yang indah dalam hidup kita. mari!






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...